dd6xhGwqYy8Hb9L8NXF5UGzLHNvpiXVI6LGMRJ4y

Jenis - Jenis Port dan Kabel USB (Tipe A, B, C, USB 1.x, 2.x, 3.x dll)

jenis dan macam USB dan karakteristiknya
Jenis - jenis USB (Universal Serial Bus)


Tipe USB Berdasarkan Kecepatan Data


Konektor universal standar yang ditemukan di hampir semua PC desktop dan laptop lama, serta TV, konsol game, dan pemutar media. Meskipun konektor USB 3.0 Tipe-A (biru) memiliki lebih banyak pin internal, faktor bentuknya sama, sehingga dapat beroperasi di port Tipe-A apa pun, bahkan USB 1.1. Transfer data, bagaimanapun, akan berada pada kecepatan generasi yang lebih tua.

USB 1.x



    Dirilis pada Januari 1996, USB 1.0 menetapkan kecepatan pensinyalan 1,5 Mbit/dtk ( Bandwidth Rendah atau Kecepatan Rendah ) dan 12 Mbit/dtk ( Kecepatan Penuh ). [15] Itu tidak memungkinkan untuk kabel ekstensi atau monitor pass-through, karena keterbatasan waktu dan daya. Beberapa perangkat USB berhasil masuk ke pasar hingga USB 1.1 dirilis pada Agustus 1998. USB 1.1 adalah revisi paling awal yang diadopsi secara luas dan mengarah pada apa yang disebut Microsoft sebagai " PC bebas-legacy ". [16] [17] [18] Baik USB 1.0 maupun 1.1 tidak menetapkan desain untuk konektor apa pun yang lebih kecil dari tipe standar A atau tipe B. Meskipun banyak desain untuk konektor tipe B mini muncul di banyak periferal, kesesuaian dengan standar USB 1.x terhambat dengan memperlakukan periferal yang memiliki konektor mini seolah-olah mereka memiliki koneksi yang ditambatkan (yaitu: tidak ada steker atau stopkontak di ujung periferal). Tidak ada konektor tipe A miniatur yang diketahui sampai USB 2.0 (revisi 1.01) memperkenalkannya

USB 2.0




   USB 2.0 sama dengan USB 1.X, perbedaannya hanya pada kecepatan bandwidth. USB-IF secara resmi meratifikasi spesifikasi USB 2.0 pada tahun 2001. Secara desain, USB 2.0 menjaga rentang bandwidth USB 1.x rendah dan kecepatan penuh. Namun , kecepatan maksimum 480 Mbit/s diimplementasikan ke dalam versi standar ini. Berbagai perbaikan dan solusi tambahan menyertai USB 2.0. Misalnya, konektor mini-A dan mini-B muncul seperti halnya USB On-The-Go. Spesifikasi pengisian baterai baru memungkinkan pengisi daya khusus ada. Kecepatan pengisian 1,5A yang diaktifkan saat ini lebih tinggi pada perangkat juga. USB 2.0 selanjutnya memungkinkan standar konektivitas meledak dalam popularitas.

USB 3.0




    Spesifikasi USB 3.0 pertama kali dijelaskan pada November 2008. Pada 2010-11, perangkat USB 3.0 mulai memasuki pasar untuk konsumen dan bisnis. Sejumlah peningkatan penting ditemukan dalam standar yang diperbarui. Ini mencakup semuanya, mulai dari kecepatan transfer data yang lebih cepat hingga konsumsi daya yang lebih rendah dan output daya yang lebih tinggi. Untungnya, USB-IF membuat standar kompatibel dengan USB 2.0 Kecepatan transfer maksimum 5,0 Gbit/s melebihi kecepatan yang dihasilkan sebelumnya secara eksponensial. Manfaat yang terkait dengan USB 3.0 berbicara sendiri. Standar ini telah diadopsi secara luas di komputer dan periferal sejak rilis awal.

USB 3.1


    Juli 2013 melihat rilis standar USB 3.1 yang diperbarui. Versi standar khusus ini dipecah menjadi Gen 1 atau Gen 2. Dalam hal ini, kecepatan merupakan pembeda utama antara kedua klasifikasi tersebut. Gen 1 mengandalkan spesifikasi USB 3.0 SuperSpeed ​​asli dengan kecepatan maksimum 5 Gbit/s. Pengguna harus menganggapnya sebagai rebranding USB 3.0. Di sisi lain, USB 3.1 Gen 2 memiliki fitur SuperSpeed+ dengan kecepatan data 10 Gbit/s . Kenaikan transfer rate adalah nilai jual utama Gen 2, khususnya.

USB 4.0


USB 4 (secara resmi "USB4" tanpa spasi) adalah pembaruan penting, tidak hanya untuk kemampuan baru yang ditawarkannya, tetapi juga karena membantu mengatasi kebingungan penamaan USB 3.x dan, sebagian besar, memberikan pengguna yang dapat diprediksi dan pengalaman yang konsisten. Protokol USB4 memerlukan kabel USB-C ke USB-C. Kecepatan Transfer Data Hingga 40Gbps: Perangkat USB4 diperlukan untuk mendukung 20 Gbps (2,4 GB/dtk). Mereka secara opsional dapat mendukung 40 Gbps (4,8 GB/dtk) jika mereka menggunakan kabel Gen 3 0,8 meter yang lebih pendek. Beberapa Data dan Protokol Tampilan: USB4 mendukung USB 3.2, PCIe dan DisplayPort 1.4a melalui teknik yang disebut tunneling protokol. DisplayPort dan Thunderbolt 3 juga didukung melalui Alt Mode. Kompatibilitas mundur dengan USB 3.2, USB 2.0 dan Thunderbolt 3: USB4 mempertahankan kompatibilitas dengan versi spesifikasi USB sebelumnya dan, berkat fondasi Thunderbolt 3, mendukung Mode Alt TB3 juga. Pengoptimalan Bandwidth Video dan Data: USB 3.2 mengalokasikan bandwidth tetap ke data atau video atau, dalam Mode Alt DP, memberikan 100% ke video. USB4 secara dinamis mengalokasikan bandwidth ke video dan data berdasarkan kebutuhan aktual. Pengisian 100 Watt: Semua perangkat USB4 mendukung Pengiriman Daya USB. Saat perangkat terhubung ke port USB4, USB PD menegosiasikan "kontrak" untuk mengirimkan daya, dengan aman memasok hingga 100 W (5A/20V).

Berdasarkan Ukuran dan type konektor

    Tentu saja, berbagai konektor dan port diperlukan agar standar USB berfungsi. Port individu berjalan pada spesifikasi USB dan jenis port tertentu. Kemudian periferal menampilkan spesifikasi USB dan jenis konektor yang kompatibel. Saat ini, USB Type-C adalah konektor dan port serbaguna yang populer. Berbagai port dan konektor menggunakan standar USB untuk menghubungkan perangkat dan periferal

USB A


    Mungkin tidak ada konektor lain yang lebih populer daripada USB Type-A. Sebagian besar komputer dan laptop memiliki port USB Tipe-A. Demikian pula, sebagian besar kabel USB mengandalkan konektor Tipe-A di salah satu ujungnya. Semua orang tahu seperti apa port atau konektor USB Type-A, apakah mereka tahu namanya atau tidak. kabel USB Mouse, keyboard, kabel pengisi daya, dan kabel lainnya yang tak terhitung jumlahnya menggunakan konektor Tipe-A di salah satu ujungnya. Komputer dapat menampilkan dua hingga lima atau lebih port Tipe-A untuk periferal. Meskipun spesifikasi USB yang berbeda menampilkan pengaturan pin yang berbeda, bentuk Tipe-A yang sebenarnya tetap sama.

USB B


USB Type-B biasanya menemukan jalannya ke printer dan pemindai. Baik atau buruk, konektor dan port Tipe-B hampir tidak biasa seperti Tipe-A. Beberapa orang bahkan menyebutnya sebagai konektor printer. Menyebut konektor khusus ini sebagai jenis USB yang paling tidak umum tidak akan sulit. Terlepas dari itu, Tipe-B membawa daya dan data atau hanya daya berdasarkan persyaratan penggunaan tertentu.

Mini USB

    Sementara Tipe-B dapat dianggap sebagai kabel printer, Mini-USB paling tepat digambarkan sebagai kabel kamera digital. Pada tahun 2000, Mini-USB dirilis bersamaan dengan spesifikasi USB 2.0. Baik konektor Mini-A dan Mini-B adalah hal biasa di awal hingga pertengahan 2000-an. Kamera digital awal, smartphone, dan bahkan tablet sangat bergantung pada Mini-B untuk transfer data. Tidak lama kemudian, Mini-B menjadi terkenal di atas konektor Mini-A, dan yang terakhir pada dasarnya menghilang.

Micro USB

USB Type C

    USB Type-C dirilis pada tahun 2014 dan dianggap sebagai konektor dan port utama. Tipe-C adalah konektor reversibel yang dianggap tahan masa depan. Tidak seperti konektor USB sebelumnya, pengguna tidak perlu lagi memperhatikan mencolokkan perangkat. Kabel ini memiliki spesifikasi USB 3.1 dengan kecepatan data tingkat lanjut dan pengiriman daya. 24 pin ditempatkan di dalam konektor dua sisi untuk fleksibilitas tertinggi. Ketika USB-IF mengumumkan USB-C, konektor baru ini mendapat pengakuan luas. Konektor yang lebih fleksibel dan kuat tidak tersedia saat ini.

Sub Judul 3

Tipe Konektor USB 1.0
1996
USB 1.1
1998
USB 2.0
2001
USB 2
revised
USB 3
2008
USB 3
2013
USB 3
2017
USB 4
2019
STANDARAImage
BImageImage
C
Image
MINIA
B
AB
MICROAImage
B
AB

USB TypeConnector TypesMaximum Data Transfer SpeedRecommended Cable length
USB 1.0USB-A&B12 Mbps3m
USB 2.0USB-A,B,C, Micro A, Micro B, Mini A, & Mini B480 Mbps5m
USB 3.0USB-A,B,C, & Micro B5 Gbps3m
USB 3.1
Gen 1
Gen 2
USB-A,B,C, & Micro B
USB-A,B,C, & Micro B
5 Gbps
10 Gbps
3m
3m
USB3.2USB-C20 Gbps3m
USB 4.0USB-C40 Gbps0.8m
Baca juga...
Terbaru Lebih lama

Baca juga...

Posting Komentar